Diberdayakan oleh Blogger.
alt text

Majelis Dhuha Perdana di Pangkalan Bun

Majelis Dhuha merupakan wasilah untuk memperkuat silaturahim antara para..,

Selengkapnya
alt text

Keutamaan Membaca Al Qur’an

Al-Qur’an adalah kitab yang diturunkan dengan penuh berkah. Al-Qur’an memberikan...

Selengkapnya
alt text

Sukses Hanya Karena Ide Kecil

Ide-ide kecil tak selalu menggambarkan pendapatan kecil. Ide kecil juga bisa berarti big...

Selengkapnya
alt text

Koleksi SMS Taujih

Bila ada yang mau menambahkan, monggo untuk di share di sini, di kolom komentar...

Selengkapnya
alt text

Bidadari-Bidadari Surga yang Disegerakan

Wanita adalah sebuah maha karya Allah. Dibalik kelembutannya ada kekuatan yang dapat menggerakkan sebuah laju peradaban.

Selengkapnya
alt text

Surat - Surat Al Quran yang Disunahkan

Saudaraku sekalian..., tahukah anda tentang surat dalam Al Quran yang dianjurkan untuk sering dibaca selain kegiatan mengkhatamkan Quran setiap bulannya?

Selengkapnya
alt text

KISAH NYATA KEAJAIBAN SHOLAT

Profesi awalnya adalah sopir angkot, pada suatu ketika...

Selengkapnya
alt text

Keutamaan Puasa di Hari Asyura 10 Muharram

Rasul saw. Bersabda : "Barang siapa puasa pada hari 'Asyura (tanggal 10) Muharram,

Selengkapnya

Jangan Bawel jadi Ortu

  • Rabu, 13 September 2017
  • by
  • ikadikobar


  • "Ayah, nanti kalau aku nikah, acaranya nikahan & makan-makan aja." kata Qawwam (9 tahun) menjelang tidur malam hari.
    "Oh gitu wam. Tapi kalo calon mertuamu gak mau bagaimana ? Kalo minta tambahan acara-acara lain." Tanyaku balik
    "Ya udah, gak usah aja."
    "Gak usah nikah maksudnya ?" Tanyaku
    " Hrrghg ayaaaah ! Gak usah nikah Ama aku, aku cari yang lain aja !" Katanya pasti
    "Ohhhh... Oh ya wam, rasul itu kasi petunjuk perempuan seperti apa yang perlu kau nikahin."
    "Apa kata rasul yah ?"
    "Ada empat wam. Karena cantiknya, hartanya, keturunannya & imannya"
    "Dan sebaiknya kita pilih karena imannya"
    "Dan tahu gak wam, ayah dapat empat2nya. Bunda cantik, kan namanya Ayu wam. Keturunan baik-baik, kan Mbah kung AKTIVIS Muhammadiyah. Hartanya juga lumayan wam, kan dokter. Terus, insya allah bunda juga beriman wam."
    "Kalau kau wam, pilihan apanya ?
    "Hartanya yah, biar aku kaya" jawab Qawwam sambil memainkan mata & alisnya.
    "Bukan imannya wam, seperti kata rasul ?"
    "Kan bisa didakwahi yaaaaahhh, biar beriman."  Katanya tegas namun sedikit berbisik
    "Terus kalo gak mau juga bagaimana ?"

    "AAYAAAAAHHH..... KU KENTUTIN lho ayah kalo nanya-nanya ini terus ! Bosen aku ! " Katanya sambil mencubit lenganku & matanya melotot ke arahku yang sedang tertawa terbahak-bahak

    Pesona Bangil , 11 September 2017
    Rizqi Tajuddin
    #BabahAca
    Read More...

    Nasehat utk para jelita ( jelang limapuluh tahun ) & lolita ( lolos limapuluh tahun )

  • Jumat, 28 Juli 2017
  • by
  • ikadikobar



  • *UMURMU..40,50 TAHUN..?*

    Firman Allah SWT : *"...Bukankah Kami telah memberimu umur sehingga kamu sempat mengingat bagi sesiapa yang mau mengingat?"* _(Fathir: 37)_
    *"Allah tidak lagi memberi alasan bagi siapa yang telah dipanjangkan6 umurnya hingga 50 tahun"* _(HR.Bukhari)_

    Al-Khattabi berkata : *"Maknanya, orang yg Allah panjangkan umurnya hingga 40,50,60 tahun, tidak diterima lagi keuzuran/alasan. Karena usia 40,50,60 tahun merupakan usia yang dekat dgn kematian,* maka inilah kesempatan *untuk memperbanyak taubat, beribadah dgn khusyuk,* dan
     *bersiap-siap bertemu Allah."* _ (Tafsir alQurthubi)_

    *Fudhail bin Iyadh berkata* kepada seseorang yang telah mencapai umur 40, 50, 60 tahun, Maka nasihat Fudhail kepadanya : *"Berarti  kamu berjalan menuju Tuhanmu, sekarang dan hampir sampai... Lakukan yang terbaik pada sisa usia senja-mu, lalu akan diampuni dosa-dosamu yang lalu. Tapi jika engkau masih berbuat dosa di usia senjamu, kamu pasti dihukum akibat dosa masa lalu dan masa kini sekaligus..!"*

    Maka para alim ulama memberi nasihat cara menjalani *umur yang sudah mencapai 40,50,60 tahun* :

    *JANGAN banyak BERGURAU dan terjebak dalam hal-hal yang tidak ada manfaatnya untuk akhirat.*

    *JANGAN berlebih-lebihan, BERHIAS,  BERSOLEK, dan BERPAKAIAN.*

    *JANGANLAH BERLEBIH-LEBIHAN makan, minum, dan berbelanja barang yg kurang diperlukan utk mendukung amal shalih.*

    *JANGAN  BERKAWAN dengan orang yang tidak menambah iman, ilmu, dan amal.*

    *JANGAN banyak berjalan dan MELANCONG ke sana sini tanpa MANFAATNYA yg dapat mendekatkan diri pada kehidupan akhirat.*

    *JANGAN gelisah, berkeluh kesah, dan kesal dengan kehidupan sehari-hari. Selalu penuhi diri dg rasa sabar dan bersyukur.*

    *PERBANYAK doa mengharap keridha-an Allah agar Husnul Khatimah dan dijauhkan dari Su'ul Khatimah.*

    *TAMBAHKAN ilmu agama, perbanyak mengingat kematian, dan bersiap menghadapinya.*

    *Siapkan WASIAT dan lakukan PEMBAGIAN harta segera*

    *Kerap menjalin SILATURAHIM dan merekatkan hubungan yang renggang sebelumnya.*

    *MINTA MAAF dan berbuat baik terhadap pihak yang pernah dizalimi.*

    *TINGKATKAN amal SOLEH terutama amal JARIYAH yang dapat terus memberi pahala dan syafa'at setelah kita mati.*

    *MAAFkan kesalahan orang kepada kita walau seberat apapun kesalahan itu.*

    *Bereskan segala HUTANG yang ada dan jangan buat HUTANG BARU walaupun untuk menolong orang lain.*

    *Berhentilah dari semua MAKSIAT!!!*

    *MATA, berhentilah memandang yg tidak halal bagimu*

    *TANGAN, berhentilah dari meraih yg bukan hak mu*

    *MULUT, berhentilah makan yg tidak baik dan yg tidak halal bagimu, berhentilah dari GHIBAH, FITNAH, dan berhentilah menyakiti hati orang lain*

    *TELINGA, berhentilah mendengar hal-hal haram dan tak bermanfaat*

    *Berbaik sangka lah kepada Allah atas segala sesuatu yg terjadi dan menimpa*

    *Penuhi terus hati dan lisan kita dg istighfar & taubat utk diri sendiri, orang tua, dan semua orang beriman, di setiap saat dan setiap waktu.*

    *Semoga bermanfaat bagi kita semua, walaupun Anda belum 50 tahun. karena...*
    *KEMATIAN TIDAK MENGENAL UMUR.*


    KH. Abdullah Gymnastiar
    https://www.facebook.com/KH.Abdullah.Gymnastiar/posts/1605637172803183
    Read More...

    Hakikat Lahirnya Kesaktian Pancasila

  • Kamis, 01 Juni 2017
  • by
  • ikadikobar
  • [ PANTJA-SILA dan AL MAQASHID ]

    Oleh : @salimafillah


    "Seorang kawan ahli bahasa", demikian konon dikatakan Ir. Soekarno dalam pidatonya di hadapan Sidang BPUPKI 1 Juni 1945, "Menyarankan agar kelima pokok hal ini disebut Pancasila."

    Pidato Bung Besar, rahimahullah, kala itu memang  menjawab pertanyaan Dr. Radjiman Wedyodiningrat, Sang Ketua, yakni, jika nanti negara kita berdiri, di atas dasar apakah ia akan tegak?

    Kawan ahli bahasa itu tentu saja adalah Mr. M. Yamin. Tokoh dahsyat yang mengemukakan gagasan kesatuan Indonesia-nya dengan membesar-jayakan Majapahit hingga tokoh Gajah Mada-pun wajah ilustrasinya meminjam potret beliau.

    Sesederhana itukah lahirnya Pancasila pada 1 Juni 1945?

    Tentu saja tidak.

    Pancasila rumusan Bung Karno meletakkan kebangsaan sebagai sila pertama dan ketuhanan di sila terakhir. Lengkapnya adalah sebagai berikut:

    1. Kebangsaan Indonesia
    2. Internasionalisme atau peri kemanusiaan
    3. Mufakat atau demokrasi
    4. Kesejahteraan sosial
    5. Ketuhanan yang berkebudayaan

    Sehari sebelumnya, pada 31 Mei, Mr. Soepomo mengajukan rancangan lain:

    1. Persatuan
    2. Kekeluargaan
    3. Keseimbangan lahir dan batin
    4. Musyawarah
    5. Keadilan rakyat

    Adapun gagasan Mr. M. Yamin pada 29 Mei berisi:

    1. Peri kebangsaan
    2. Peri kemanusiaan
    3. Peri Ketuhanan
    4. Peri kerakyatan
    5. Kesejahteraan rakyat

    Kesemua rumusan ini berbeda dengan yang akan ditetapkan sebagai Dasar Negara pada 18 Agustus 1945. Untuk diketahui, selain Ir. Soekarno, Panitia Sembilan Perumus Dasar Negara sebagai amanat PPKI yang menghasilkan Piagam Djakarta beranggotakan pula Drs. Moh. Hatta, KHA. Wahid Hasyim, Prof. KH Abdul Kahar Muzakkir, H. Agus Salim, Abikusno Tjokrosujoso, Ahmad Subardjo, dan Mr. Muh. Yamin, dan A.A. Maramis. Dari kentalnya komposisi 'Ulama dan Zu'ama ini, tak heran bahwa yang disahkan kemudian -sebelum insiden dihapusnya 7 kata- adalah:

    1. Ketoehanan, dengan kewadjiban mendjalankan sjari'at Islam bagi pemeloek2-nja*
    2. Kemanoesiaan jang adil dan beradab
    3. Persatoean Indonesia
    4. Kerakjatan jang dipimpin oleh hikmat, kebidjaksanaan dalam permoesjarawaratan/perwakilan
    5. Keadilan sosial bagi seloeroeh Rakjat Indonesia.

    Banyak beredar selebaran maya yang menghubungkan kelima sila tersebut dengan ayat-ayat yang dipilih dari Al Quran. Sebagai seorang muslim, saya menyatakan hormat kepada yang menyatakan demikian. Saya akan menyatakan hormat pula jika ummat lain punya dalil dari kitab suci mereka tentang sila-sila Pancasila. Dan ini amat mungkin sekali mengingat luasnya kandungan kitab suci berbagai agama. Tinggal dicari dan dicocokkan.

    Yang saya hendak sampaikan justru hipotesis beberapa pewaris sejarah Masyumi yang diungkap oleh Dr. Adiwarman Karim dalam sebuah artikel pendek tentang Ekonomi Syari'ah-Ekonomi Pancasila, bahwa Para 'Ulama Pendiri Bangsa itu kemungkinan telah menyusun Pancasila sesuai Maqashid Asy Syari'ah Adh Dharuriyah yang rumusannya dirintis Imam Al Ghazali kemudian disempurnakan oleh Imam Asy Syathibi dalam Al Muwafaqat.

    Benar, idenya buah pikir bersama dan mungkin juga mengambil sebagian dari Bung Karno, Yamin, maupun Soepomo. Tapi susunannya, mari perhatikan Dharuriyat Al Khams, atau 5 dari tujuan pokok diturunkannya Syari'at itu:

    1. Hifzhud Diin (Menjaga Agama)-> Ketuhanan
    2. Hifzhun Nafs (Menjaga Jiwa Manusia)-> Kemanusiaan
    3. Hifzhun Nasl (Menjaga Keturunan, Kelangsungan)-> Persatuan
    4. Hifzhul 'Aql (Menjaga Akal)-> Hikmat Kebijaksanaan
    5. Hifzhul Maal (Menjaga Harta dan Milik)-> Keadilan Sosial

    Rahimahumullaahu Ajma'in. Semoga Allah merahmati para perumus agung dasar negara ini. Selalu diperlukan sikap adil pada Pancasila. Anti samasekali kepadanya berarti mengingkari sejarah perjuangan para 'ulama. Menerimanya secara sekuler dengan memisahkannya dari nilai-nilai Islam yang menjiwainya juga tak tepat. Selamat berpancasila.
    Read More...

    BERPENGHASILAN 15 MILYAR PER HARI..

  • Minggu, 28 Mei 2017
  • by
  • ikadikobar


  • Siapakah beliau?
    *(kisah nyata tahun 2014)*

    Diantara mereka tidak tampak oleh pandangan manusia. Tersembunyi bak mutiara putih di dasar lautan.

    Bismillah...

    Seperti biasa setiap malam rabu ada kajian kitab Umdatul Ahkam bersama Syaikh Abdurrazaq bin Abdulmuhsin al Abbad di salah satu masjid yang terletak distrik Urwah, Madinah Al-Munawwarah.
    Seusai kajian kami diundang makan malam oleh salah seorang jamaah yang juga ikut hadir di majlis Syaikh Abdurrazaq malam itu. Kami pun beranjak pergi ke kediaman beliau yang tak begitu jauh dari masjid.

    Sesampainya kami di rumah beliau, kami disambut ramah oleh tuan rumah. Beliau dan putra-putra beliau berdiri di dekat pintu masuk untuk menyambut para tamu undangan dengan penuh keakraban.

    Rumah itu cukup mewah, semua lantai tertutup permadani yang empuk. Kursi-kursi tamu berjejer rapi dan tampak istimewa, seperti di aula seminar.
    Wangi bukhur (wewangian ruangan khas Arab) yang semerbak menambah kenyamanan di ruangan itu.

    Tak lama kemudian datanglah putra-putra beliau membawa teko berisi gahwah (kopi khas Arab ) dan cangkir2 kecil untuk disuguhkan kepada para tamu. Kurma sukkari kesukaanku juga tidak absen dari menu malam itu.

    Anak beliau yang satunya membagikan setumpuk kitab untuk dihadiahkan kepada para tamu.

    Padahal bila mengupah pembantu sebenarnya beliau mampu. Namun sang ayah benar-benar ingin menanamkan kepada putera2 beliau sikap tawadhu' dan bagaimana memuliakan tamu.

    Saya melihat beliau duduk di samping pintu masuk di atas kursi lipat kecil sederhana yang biasa dipakai kakek2 sepuh yang tak mampu lagi berdiri untuk sholat.

    Baju beliau juga sederhana, sekilas memang nampak tak begitu istimewa. Namun ada satu hal yang membuatku kagum dengan Sang Ayah ini (semoga Allah memberi keberkahan kepada beliau), yaitu kesederhanaan serta ketawadhuan beliau yang luar biasa...!!

    Tahukah Anda siapa beliau.. ?

    Beliau adalah Syaikh Yusuf Abu Muhammad yang pernah diceritakan oleh Ust Musa At-Tamimi beberapa minggu lalu di status fb beliau. Seorang miliyader Saudi, sang pemilik pabrik emas dan perak, hotel-hotel bintang lima di sekitar Masjidil Haram dan Masjid Nabawi serta pabrik Roti di kota Riyadh.

    Lelaki bersahaja yang telah medermakan banyak hartanya untuk membangun masjid-masjid serta madrasah-madrasah di Arab Saudi maupun di luar Arab Saudi.

    Taukah Anda berapa penghasilan beliau. ?!

    *LIMA BELAS (15) milyar per hari..*
    *Ingat per hari..!!*

    Tak hanya sekali dua kali beliau mengundang para thullab ilmi serta kaum muslimin pada umumnya untuk makan malam di rumah beliau,, akan tetapi SETIAP MALAM.

    Khusus untuk malam Rabu dan Jumat beliau menyembelih beberapa unta dan beberapa ekor kambing untuk di hidangkan kepada para tamu, adapun untuk malam biasanya beliau hanya menyembelih beberapa ekor kambing saja. Hal ini semata-semata utk memuliakan tamu...

    Coba bayangkan berapa biaya yang beliau keluarkan utk hidangan se istimewa itu... Apalagi setiap malam..!

    Tak cukup berhenti disitu kekaguman saya... Kekayaan yang beliau miliki ternyata tidak membuat beliau lalai dari menuntut ilmu..

    Tak jarang setiap habis maghrib beliau terlihat duduk bersimpuh, menghinakan diri dengan kitab Shahih Muslim di pangkuan beliau untuk mendengarkan ilmu dari Ulama hadits Madinah; Syaikh Abdulmuhsin Al-Abbad hafidzohullah di masjid Nabawi.

    Semoga Allah memberkahi beliau sekeluarga.. Saya juga mendapatkan kabar dari kawan-kawan di Madinah, bahwa beliau merupakan murid daripada Syaikh Abdulaziz bin Baz Rahimahullah.
    ....

    Saya berharap, semoga kisah sederhana ini menjadi inspirasi utk kita semua..

    Setidaknya bila belum mampu berbuat seperti beliau, setelah membaca kisah ini lahirlah tekad dan niat yang kuat untuk bisa berbuat seperti beliau.. Sehingga mendapat pahala yang sama karena niat.

    ( enak bangett...cuma modal tekad kuat dan niat yang jujur, kita mendapatkan pahala seperti beliau.. Siapa yang nggak mau coba..?)

    Rasulullah pernah bersabda:

    إنَّمَا الدُّنْيَا لأرْبَعَةِ نَفَرٍ: عَبْدٍ رَزَقَهُ اللهُ مَالًا وَعِلمًا، فَهُوَ يَتَّقِي فِيهِ رَبَّهُ، وَيَصِلُ فِيهِ رَحِمَهُ، وَيَعْلَمُ للهِ فِيهِ حَقًّا، فَهذا بأفضَلِ المَنَازِلِ. وَعَبْدٍ رَزَقهُ اللهُ عِلْمًا، وَلَمْ يَرْزُقْهُ مَالًا، فَهُوَ صَادِقُ النِّيَّةِ، يَقُولُ: لَوْ أنَّ لِي مَالًا لَعَمِلتُ بِعَمَلِ فُلانٍ، فَهُوَ بنيَّتِهِ، فأجْرُهُمَا سَوَاءٌ. وَعَبْدٍ رَزَقَهُ الله مَالًا، وَلَمَ يَرْزُقْهُ عِلْمًا، فَهُوَ يَخبطُ في مَالِهِ بغَيرِ عِلْمٍ، لاَ يَتَّقِي فِيهِ رَبَّهُ، وَلاَ يَصِلُ فِيهِ رَحِمَهُ، وَلاَ يَعْلَمُ للهِ فِيهِ حَقًّا، فَهذَا بأَخْبَثِ المَنَازِلِ. وَعَبْدٍ لَمْ يَرْزُقْهُ اللهُ مَالًا وَلاَ عِلْمًا، فَهُوَ يَقُولُ: لَوْ أنَّ لِي مَالًا لَعَمِلْتُ فِيهِ بعَمَلِ فُلاَنٍ، فَهُوَ بنِيَّتِهِ، فَوِزْرُهُمَا سَوَاءٌ

    Sesungguhnya dunia ini untuk empat orang:

    1. Seorang hamba yang Allah anugerahi harta dan ilmu lalu ia pun mentaati Rabbnya pada (*penggunaan) harta dan ilmunya, menyambung silaturahim, dan mengetahui bahwa pada ilmu dan hartanya tersebut ada hak Allah, maka orang ini berada pada kedudukan yang paling utama.

    2. Kemudian seorang hamba yang Allah anugerahi ilmu akan tetapi tidak Allah anugerahi harta, maka ia pun mempunyai niat yang benar, ia berkata,

    “Seandainya aku memiliki harta sungguh aku akan beramal sebagaimana amalan fulan",
    Maka ia dengan niatnya pahala keduanya sama.

    3. Dan seorang hamba yang Allah anugerahi harta akan tetapi tidak Allah anugerahi ilmu maka ia pun ngawur menggunakan hartanya tanpa ilmu. Ia tidak mentaati Rabbnya pada hartanya, tidak pula menyambung silaturahim, tidak mengetahui bahwasanya pada hartanya itu ada hak Allah.

    Maka orang ini berada pada tingkatan paling buruk.

    4. Lalu seorang hamba yang tidak Allah anugerahi harta maupun ilmu maka iapun berkata,

    “Seandainya aku memiliki harta tentu aku akan menggunakan hartaku sebagaimana perbuatan si fulan.." maka ia dengan niatnya dosa keduanya sama.” (HR At-Thirmidzi no 2325)

    Memori : Madinah, 23 Rajab 1435 (2014)
    - Ahmad Anshori -
    Read More...

    Muslim yang Diperebutkan Oleh Bidadari Surga

  • Senin, 16 Januari 2017
  • by
  • ikadikobar

  • Al Faqih meriwayatkan dengan sanadnya dari Anas, katanya : "Ada orang bertanya : Ya Rasul, hitam dan buruk mukaku ini apakh menjadi faktor penyebab terhalangnya aku masuk surga? Jawab Rasul saw. " "Tidak, Demi Allah sepanjang engkau meyakini kepada Tuhanmu dan ajaran RasulNya. Lalu katanya : "Demi Allah, Aku sudah islam dengan mengucapkan dua kalimat syahadat, kurang lebih 8 bulan sebelum aku datang ke sini, dan aku telah beberapa kali meminang orang - orang yang berada di sekitarmu ini, tetapi seorangpun tidak ada yang mau menerimanya, akibat buruknya wajahku. dan perlu diketahui bahwa nasabku dari ayah adalah orang baik  - baik, berbeda dengan nasab dari ibuku yang buruk. Rasul saw bertanya : "Amr Wahb (seorang suku Taqief) yang belum lama ini masuk islam, apakah ada di tempat ini? Jawab sahabat : "Tidak ada" Lalu orang hitam giliran ditanya : "Kau tahu pasti rumahnya? Jawabnya : "Ya, aku tahu pasti. Sabdanya : "Pergilah kau kesana dan ketuklah pintunya pelan - pelan. Lalu uluk salam, jika sudah masuk berkatalah kepadanya, bahwa : "Rasul saw. telah mengawinkan aku dengan putrinya (anak putrimu). 'Atikah nama putrinya, gadis yang cukup cantik dan cerdik, maka pada mulanya ia disambut baik, tetapi karena buruk wajahnya, maka mereka tidak senang kepadanya, apalagi setelah amanat beliau saw. disampaikan, maka mereka menolaknya mentah - mentah (dengan cara sangat kasar), hingga ia cepat - cepat pergi menghadap Rasulullah saw. 

    Tetapi secara tiba-tiba putrinya berkata : "Hai Ayah, carilah selamat 2x, sebelum turun wahyu yang membuka rahasiamu dan jika benar Rasul telah mengawinkan aku dengannya, maka aku rela atas ketentuan tersebut. Lalu Ayahnya segera menyusul ke tempat Rasulullah saw. dan setelah sampai di majlisnya, ditegur : "Kaukah orangnya yang berani menolak pinangan Rasulullah? Jawabnya : "Benar, tapi kini aku menghadap untuk untuk memohon ampun kepada Allah, yang semula aku mengira ia berdusta, ternyata hal itu benar-benar dari engkau, maka kini dengan perasaan senang aku menerimanya (dan kukawinkan Ia dengan putriku), dan aku berlindung agar tidak sampai ditimpa kemarahan Allah dan RasulNya. Lalu dikawinkan dengan mas kawin 400 dirham, dan ketika calon Suami yang bernama Sa'ad Sulamy disuruh masuk kepada istrinya, Ia menjawab : "Demi Allah ya Rasul..., tiada sepeserpun uang bagiku, hingga ia akan berusaha menghimpunnya dari saudara - saudaranya. Kemudian sabdanya : "Mas kawin untuk istrimu ditanggung oleh 3 orang mukmin, yaitu Utsman, Abdurrahman bin Auf, S. Ali, maka sekarang ambillah. 

    Setelah uang tersebut diambil, ternyata mereka bertiga memberi lebih besar (lebih dari 400 driham) dan terus dibawa ke pasar, yang akan dibelikan segala keperuluan lamaran buat istrinya. Mendadak terdengar seruan... : "Hai kuda Allah berkendaraanlah..., juga Rasul saw. menyerukan panggilan jihadnya, lalu ia melihat ke langit seraya berdo'a : "Ya Allah, Tuhan Pencipta -langit-bumi, Tuhannya Muhammad saw., aku akan membelanjakan uang ini demi memenuhi sesuatu yang lebih disenangi Allah dan RasulNya, akhirnya uang sebesar itu dibelanjakan peralatan dan perlengkapan sabil (yakni kuda, pedang, tembok, perisai) kemudian ikat pingagangnya dipererat, memakai, memakai topi baja) seluruh anggota tubuhnya tidak kelihatan *(berukut rapat) kecuali bola mata saja, ia tegak berdiri di barisan Muhajirin, sehingga mereka saling bertanya " Siapakah orang itu, kami belum pernah melihatnya? Jawab S. Ali biarkanlah..., mungkin ia dari Bahrain atau dari Syam, ia sengaja menimba ilmu agama, dari itu ia bertekad (berjuang) demi keselamatan kalian, benar juga dugaan mereka, ia maju menghadapi lawan, memukul dan menerjang dengan pedang dan tobmaknya, hingga kudanya tidak mampu mengimbanginya, lalu ia turun seraya menyingsingkan lengan bajunya, dan pada saat itu diketahui secara pasti oleh Rasulullah saw. dan ia dipanggil : "Benarkah kau ini Sa'ad? Jawabnya : "Ya benar, lalu sabdanya : "Baik sekali nasibmu" dan ia terus maju kedepan menghadapi lawannya, hingga ia mati syahid, gugur di medan pertempuran melawan orang - orang kafir. 

    Kemudian, Rasulullah saw. mengangkatnya..., kepalanya diletakkan di atas pangkuannya. dan debu-debu yang melekat oleh beliau diusapnya, sabdanya :"Harum sekali baumu, Allah dan RasulNya sangat kasih kepadamu, lalu beliau menangis, dan sesudah itu tertawa, lalu memalingkan wajahnya, sabdanya : "Saat ini ia sudah sampai di telaga Haudl, demi Tuhan Penguasa Ka'bah, Abu Lubabah bertanya : "Apa itu Haudl ya Rasul? Jawabnya : "Telaga Allah yang diberikan kepadaku, luasnya antara Yaman sampai Bushra, permata mutiara menghiasi pinggirnya, putihnya air melebihi putihnya susu, dan manis melebihi madu, dan sekali minum airnya maka tidak akan haus selamanya. 

    Lalu kenapa Engkau menangis ya Rasul? Jawabnya : 'Karena rindu kepadanya, dan sesudah itu tertawa, "Karena aku gembira dengan pemberian kehormatan Allah kepadanya, dan ketika itu para calon istrinya (para bidadari) saling berebut menyambut kedatangannya sampai terlihat betis-betisnya. Oleh karena itulah aku memalingkan wajahku (malu karenanya) Kemudian peralatan perang milik Sa''ad diserahkan kepada istrinya (atas perintah Rasulullah saw.), juga diberitahu, bahwa : "Allah telah mengawinkan Sa'ad dengan putri Surga (Bidadari) yang jauh lebih cantik dari pada putri tersebut. 























    Read More...

    Memilih Surga

  • Kamis, 03 November 2016
  • by
  • ikadikobar


  • Seperti seorang wanita yang lebih memilih surga. Ia rela menanggung sakitnya. Atha' bin Abi Rabah berkata, Ibnh Abbas r.a. telah bertanya kepadanya, "Mahukah aku tunjukkan kepada engkau seorang perempuan ahli surga?"

    Jawab Atha, "Bahkan, siapakah perempuan itu?"

    Ibnu Abbas berkata, "Dia adalah perempuan hitam itu, telah menemui Rasulullah saw. mengadu ia telah terserang penyakit ayan."

    Sabda Rasulullah saw. kepada perempuan itu, "Jika engkau tahan dan sanggup bersabar maka surga bagimu; sekiranya engkau tidak tahan dan tidak sanggup bersabar... akh akan mendo'akan engkau supaya engkau sehat dan segar."

    Apa jawabnya? Perempuan itu menjawab, "Saya tahan dan sanggup bersabar, tetapi tolonglah do'akan agar tidak terbuka aurat saya..."

    Demikianlah kemenangan wanita dengan pilihannya sebagaimana termaktub dalam kitab Sahih Bukhari dan Muslim.

    Cinta surga. Maka, ketika harus memilih... Pilihlah yang terpenting...
    Pilih yang Haq ...
    Pilih yang terbaik ...
    Pilih yang abadi ...
    Pilih yang hakiki ...
    Pilih yang membahagiakan ...

    Read More...

    Yang paling KUAT yang MENANG

  • by
  • ikadikobar


  • Besi itu kuat,
    tetapi api dapat melelehkannya.

    Api itu kuat,
    tetapi air dapat memadamkannya.

    Air itu kuat,
    tetapi matahari bisa mengalahkannya.

    Matahari itu kuat,
    Awan bisa menghalanginya.

    Awan itu kuat,
    tetapi angin mampu memindahkannya.

    Angin itu kuat,
    tetapi manusia mampu menahannya.

    Manusia itu kuat,
    tetapi ketakutan bisa melemahkannya.

    Ketakutan itu kuat,
    tetapi tidur bisa mengatasinya.

    Tidur itu kuat,
    tetapi mati ternyata lebih kuat.

    YANG TERKUAT IALAH KEBAIKAN
    KARENA IA TAKKAN HILANG SETELAH MATI


    Read More...
     
    Copyright (c) 2010 Blogger by Blogger
    Facebook : IKADI KOBAR, My Twitter