Diberdayakan oleh Blogger.

Tafsir Ayat tentang Mensyukuri Nikmat

Posted on
  • Rabu, 20 Agustus 2014
  • by
  • ikadikobar
  • in
  • Ayat tentang “Mensyukuri Nikmat”
    قال الله تعالى :
    وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ(7)
    وَقَالَ مُوسَى إِن تَكْفُرُواْ أَنتُمْ وَمَن فِي الأَرْضِ جَمِيعاً فَإِنَّ اللّهَ لَغَنِيٌّ حَمِيدٌ(8)

    Terjemah surat Ibrahim ayat 7 & 8 :

    (7)“ Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan. “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni’mat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (ni’mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”.
    (8) Dan Musa berkata: “Jika kamu dan orang-orang yang ada di muka bumi semuanya mengingkari (ni’mat Allah) maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji”.
    (QS: Ibrahim:7-8)


    Kandungan ayat :
    1. Peringatan dari Allah SWT untuk mensyukuri nikmat Allah yang telah diberikan kepada manusia, bahwa jika manusia mensyukuri nikmatNya maka akan ditambahkan nikmat kepadanya dengan berbagai kenikmatan dariNya. Dan jika manusia mengingkari nikmat Allah yang telah diberikan kepadanya, maka Allah akan mengadzabnya dengan adzab yang sangat pedih baik adzab di dunia dengan dicabutnya kenikmatan di dunia dan di akhirat akan mendapat adzab yang pedih.
    2. Ayat ini berkaitan dengan ayat sebelumnya, yaitu surat Ibrahim ayat 6 yang mengisahkan tentang perkataan Nabi Musa ‘Alaihissalam terhadap kaumnya dengan mengingatkan mereka tentang besarnya nikmat Allah atas mereka.
    Dalam ayat disebutkan:
    Dan (ingatlah), ketika musa berkata pada kaumnya:
    ”Ingatlah nikmat Allah atasmu ketika Dia menyelamatkanmu dari (Fir’aun dan) pengikut-pengikutnya, mereka menyiksa kamu dengan siska yang pedih, mereka menyembelih anak laki-lakimu, membiarkan hidup anak perempuanmu dan pada yang demikian itu ada cobaan yang besar dari tuhanmu” (Ibrahim (QS 14: 6). Kemudian dilanjutkan ayat ini yang memberikan dorongan agar bersyukur atas nikmat-Nya sekaligus menyebutkan ancaman bagi orang-orang yang mengingkarinya.
    3. Syukur di wujudkan dengan hati, lisan, dan perbuatan. Syukur dengan hati adalah mengetahui bahwa berbagai kenikmatan tersebut berasal dari Allah juga dari yang lain. Syukur dengan lisan adalah dengan memuji dan menyanjung pemberi nikmat. Sedangkan bersyukur dengan pebuatan adalah dengan menggunakan kenikmatan tersebut dengan bersikap loyal dan rendah hati terhadap Allah SWT.
    4. Ayat ke 8
    dan Musa berkata: “jika kamu dan orang-orang yang ada di muka bumi semuanya mengingkari (nikmat Allah) (ingkar terhadap nikmat-nikmat Allah dan tidak mengimani-Nya), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji”.
    Apabila kaum nabi Musa A.S dan seluruh makhluk mengingkari nikmat-nikmat Allah dan kalaupun itu terjadi, maka:
    Allah tidak membutuhkan syukur mereka dan tidak membuat Allah berkurang sedikitpun. Dan Allah layak terhadap pujian karena kebesaran kenikmatan-Nya meskipun mereka tidak bersyukur.
    Atau, Dia dipuji oleh selain mereka, yakni para malaikat. Dengan demikian, pengingkaran yang dilakukan manusia sama sekali tidak memberikan pengaruh bagi Allah SWT. Sebaliknya, justru mendatangkan bahaya bagi pelakunya
    Perintah bersyukur disebut kan dalam banyak dalil, seperti QS Al-Baqarah (2): 152 ,172, An-Nahl(16):114, Al Ankabut(29): 17

    0 komentar:

    Posting Komentar

     
    Copyright (c) 2010 Blogger by Blogger
    Facebook : IKADI KOBAR, My Twitter